Sabtu, 01 Desember 2007

Strategy Market Leader Nokia

PENDAHULUAN


Semakin cepatnya perubahan dan perkembangan teknologi dan informasi menyebabkan persaingan dalam dunia bisnis semakin ketat. Hal tersebut dapat dilihat dengan semakin maraknya muncul produk-produk baru dengan inovasi yang cemerlang. Semakin cepat dalam menanggapai suatu perubahan maka akan semakin nyata kemenangan yang diraih. Dunia bisnis yang semakin kompetitif ini ditanggapi oleh sejumlah industri maupun perusahaan yang sudah pada level global. Salah satunya adalah industri dalam bidang telekomunikasi.

Saat telekomunikasi nirkabel atau berhubungan tanpa kabel sedang in atau fashionable di kalangan masyarakat . Hal ini sudah terjadi pada tahun 2000an. Konsumsi terhadap pesawat telepon tanpa kabel terus menunjukkan kenaikan yang cukup signifikan. Tahun-tahun sebelumnya kebutuhan telefon ini belum menunjukkan adanya tanggapan yang berarti dari masyarakat sehingga kehadiran telefon inipun masih dianggap barang asing. Tetapi semakin completnya kebutuhan maupun kepentingan mengharuskan orang dituntut bekerja lebih cepat dan efektif sehingga menyebabkan kebutuhan untuk telefon inipun semakin penting dan harus memiliki.

Keadaan seperti itu ditanggapi oleh sejumlah perusahaan telekomunikasi yang dianggap sebagai opportunity dalam meraih profit dan menjaring konsumen dalam dunia global. Merk alat telekomunikasi telefon nirkabel terus bermunculan dan bersaing dengan menawarkan berbagai fasilitas yang ada dalam telefon tersebut. Beberapa merk yang bersaing: Nokia, Samsung, Motorola, Sonyericcson, Phillips, dan yang lain.

Persaingan tersebut telah memberikan peluang yang besar untuk Nokia dalam menjaring konsumen. Nokia sebagai pemain awal dan utama telah mampu meyakinkan konsumen pada produknya itu. Banyak yang berpendapat bahwa merk Nokia memiliki durability yang lama dan mudah dioperasikan juga akses untuk mendapatkannyapun mudah. Oleh karena itu, banyak konsumen yang memilih Nokia sebagai alat komunikasi kesehariannya.

Makalah ini akan menjelaskan tentang hal-hal yang dilakukan Nokia sehingga berhasil menjadi market leader dalam dunia telefon nirkabel terutama di Indonesia.

ISI


I. Nokia di Pasar Indonesia

Dunia global telah membentuk pola pikir yang cenderung menerima segala perubahan yang terjadi di dunia. Begitu pula dengan adanya perkembangan bisnis yang global yang memacu setiap produsen untuk merubah cara mereka dalam meluaskan network untuk menjaring konsumen. Persaingan yang terus berjalan menyebabkan setiap pelaku bisnis harus tanggap dengan segala kemungkinan yang terjadi pada bisnisnya.

Pesatnya perkembangan teknologi telah membuka kesempatan untuk para produsen alat komunikasi untuk merentangkan sayapnya menjaring konsumen. Banyak produsen alat komunikasi yang bermunculan dengan memberikan berbagai fasilitas yang menarik yang mampu membujuk para konsumen. Salah satu produsen itu adalah Nokia. Di Indonesia merk Nokia ini menempati jajaran no 1 untuk pasar telfon tanpa kabel. Walaupun sekarang ini Nokia sedang mennghadapi berbagai tantangan dari lawan mainnya seperti Sonyericcson.

Nokia yang berawal dari sebuah merk untuk produk-produk milik Finnish Rubber Works yang kemudian membeli saham Finnish Cable Works yang bergerak dalam perlengkapan transmisi, telegram, dan jaringan telepon. Setelah itu, keduanya melakukan konsolidasi dan akhirnya merger sehingga terbentuk nama Nokia Group. Lambat laun perusahaan ini berkibar di dunia global melaui produk-produk elektroniknya. Sekarang Nokia terus mengembangkan produk telefon selulernya.

Di pasar Global ini, Nokia telah menunjukkan diri bahwa Nokia adalah produk unggulan, produk yang memudahkan segala kebutuhan dan keinginan. Ternyata memang demikian bahwa Nokia mampu menunjukkannya. Hal tersebut terbukti dari meningkatnya pembelian merk Nokia pada beberapa tahun terakhir ini. Selain itu Nokia memiliki pangsa pasar mencapai 39% di seluruh Dunia dan di Indonesia Nokia mencapai market share hingga lebih dari 60%. Oleh karena itu, merk tersebut sudah pantas menyandang market leader untuk pasar telefon seluler.


II. Nokia menjadi Market Leader for Handphone market.
Menghadapi persaingan yang ketat tidaklah mudah. Ada berbagai macam tantangan yang harus dihadapai. Dalam hal ini dijelaskan langkah-langkah memasuki pasar global.

1. Memasuki pasar Global
Ada 5 cara memasuki pasar Global :
a. Indirect Export
b. Direct Export
c. Licensing
d. Joint Venture
e. Direct Investment
Nokia dalam memasuki pasar global melalui proses joint venture.

Marketing Mix
a. Product
Nokia dibuat disesuaikan dengna kondisi local khususnya regional version. Hal tersebut akan memudahkan pihak Nokia untuk mengembangkan networknya , karena bias menyesuaikan dengan keinginan konsumen. Selain itu, setiap menerbitkan produk baru Nokia memberikan produk yang selalu inovatif . Dari model, feature, aksesoris telah dirancang dengan matang dengan melakukan berbagai research untuk mengembangkan produknya.

b. Communications
Untuk menjaring banyak konsumen Nokia melakukan berbagai promosi . Selain itu, melakukan above the line. Above the line ini digunakan oleh perusahaan ini agar konsumen terpola bahwa produk nokia memiliki brand image yang baik. Pembuktian yang dilakukan Nokia yaitu dengan menunjukkan penghargaan yang diperolehnya sebagai produk no 1 yang masuk dalam Indeks Kepuasan Pelanggan( Customer satisfaction index) oleh majalah SWA dan Biro Riset Frontier pada tahun 2000 dan 2001. Sebelumnya, Nokia juga meraih penghargaan Global Marketing Award dari MarkPlus dan The Jakarta Post.


c.Price
Perusahaan besar pada saat ini, penetapan harga yang dilakukan cenderung disesuaikan dengan kurs mata uang negara yang ditempati. Begitu pula dengan Nokia,

Lebih menyesuaikan harga produknya dengan kurs mata uang setempat. Selain itu, Nokia melakukan penetapan harga Citra( image pricing) dan harga bentuk-produk ( product form pricing).

Dari awal dikeluarkan produk ini, Nokia sudah menetapkan untuk membangun image. Langkah yang dilakukan oleh Nokia dengan menetapkan harga yang cukup mahal sudah tepat karena Nokia juga telah memberikan fasilitas yang sepadan dengan harga yang ditetapkan. Seperti : durability yang lama, mudah pengoperasiannya juga feature-feature yang menarik lainnya. Hal ini sangat penting agar produk yang diciptakan laku dipasaran. Selain menetapkan harga citra, Nokia juga menetapkan harga bentuk-produk. Harga bentuk produk ini bukan berarti setiap bentuk yang berbeda dihargai berbeda. Tetapi lebih luas dari itu, mulai dari bentuk sampai fasilitas-fasilitas yang terdapat pada telfon tersebut yang menyebabkan penetapan harga yang berbeda.

c. Distribusi Channel
Pelayanan yang terbaik bagi pelanggan adalah motto Nokia. Untuk mewujudkan hal tersebut Nokia memiliki jaringan pusat layanan terbesar di Indonesia. Selain itu, Nokia menyerahkan distribusi produknya kepada 5 distributor yaitu PT Bimasakti Usindo Persada (BUP), PT Trikomsel Citrawahana, PT Parastar Echorindo, PT Erajaya Swasembada dan PT Intouch. Untuk menunjang aktivitasnya, Nokia juga mendirikan outlet-outlet yang beragam meliputi Nokia Priority Dealers (NPD), Nokia Professional Center (NPC), dan Nokia Sales and Care Center (NSCC). Saat ini Nokia telah memiliki 100 Nokia Priority Dealers (NPD), 23 Nokia Professional Center (NPC) di 12 kota dan satu ), Nokia Sales and Care Center (NSCC) di Jakarta. Beragamnya fasilitas yang dimiliki Nokia menyebabkan nokia menjadi merk yang terdepan dan mendapatkan berbagai penghargaan.
Selain langkah -langkah diatas, Nokia juga telah melakukan STP yang baik sehingga konsumen tidak dibuat bingung karena produk yang diproduksi itu sudah disesuaikan untuk setiap kebutuhan. Hal yang menarik dari Nokia yaitu Nokia membuat produk untuk penetrasi pasar. Setiap produk memiliki kategori tersendiri untuk setiap penetrasi. Seperti halnya, kategori fasionable artinya produk yanng dibuat untuk orang-orang yang fasionable yaitu yang selalu mengikuti perkembangan teknologi dan cenderungn untuk berganti-ganti produk Biasanya produk ini khusus untuk kalangan atas( high class). Ada juga yang dibuat untuk masyarakat kelas bawah ( low class) dan tentunya memiliki fasilitas yang berbeda. Contoh seperti seri 3530, dan seri 2110 untuk low class dan high class ada seri 3650 untuk yang ingin megakses internet dan kamera, seri 5100 untuk yang aktif dan tahan banting, 8910i untuk kategori premium dan color dan 9210i.

Dalam perspektif umum dapt menyimpulkan berbagai opini mengenai keberhasilan suatu produk sehingga menjadi pemimpin pasar. Salah satunya menurut Michael Treacy dan Fred Wiersema yang menyebutkan ada 3 faktor yang menyebabkan perusahaan menjadi leader di pasar :
1. Operasionalisasi yang prima (operational excellence).
Faktor ini dianggap sangat penting, karena menjadikan suatu pertimbangan bagi konsumen . hal ini mempengaruhi konsumen untuk mengambil suatu keputusan dalam memilih produk dan berbelanja.

2. Kepemimpinan produk (product leadership)
Perusahaan diharuskan memiliki kemampuan untuk menciptakan produk-produk baru yang kreatif dan inovatif. Hal ini sangat penting, karena pemimpin pasar sudah seharusnya menjadi trend setter bagi perusahaan lain. Contoh di perusahaan Nokia adalah Nokia mampu menciptakan produk untuk setiap kalangan dengan fasilitas yang berbeda dan diminati oleh konsumen. Handphone dilengkapi dengan akses internet dan kamera juga dilengkapi color yang menarik.

3. Keintiman dengan pelanggan (customer intimacy)
Dalam hal ini, perusahaan harus mampu mengetahui apa yang diinginkan oleh konsumen. Langkah ini dapat terwujud melalui peranan R & D nya yang diharuskan selalu mamantau keinginan dan kebutuhan-kebutuhan konsumen.

Untuk produk Nokia, Nokia selalu mencari solusi dengan Reseach and developmentnya dalam menanggapi keinginan konsumen . hal tersebut terbukti dari Nokia yang menerbitkan produk baru setiap kuartal. Dari penerbitan tersebut Nokia memunculkan produk yang baru dan diminati konsumen. Berarti disimpulkan bahwa nokia telah mampu membidik titik-titik keintiman konsumen.

III. Nokia dengan kompetitor
Dalam memahami kompetitor yang dihadapi oleh Nokia. Terlebih dahulu Nokia harus mengetahui lingkungan sekitarnya. Nokia juga harus mengetahuai siapa pesaing- pesaingnya. Setelah itu, baru Nokia melakukan aksi-aksi yang cocok untuk kelangsungan bagi produknya itu.

Dalam hal ini, pandangan mengenai pesaing dapat digolongkan menjadi tiga yaitu :

1. Perspektif Industri
Pandangan ini menyebutkan bahwa pesaing diindetifikasikan sebagai organisasi yanng membuat produk sama. Untuk Nokia, perusahaan yang menerbitkan produk sejenis seperti Motorola, sonyericcson, philips, samsung mobile dan masih banyak lagi

2. perspektif pemasaran
Pandangan ini menyebutkan bahwa pesaing diidentifikasikan sebagai organisasi yang m ampu memenuhi kebutuhan konsumen yang sama.

3. perspektif strategik
pandangan ini menyebutkan bahwa pesaing memiliki strategi dan sumber daya yang sama. Hal ini dapat dilihat memalalui penetapan harga dan segala fasilitas yang dimiliki pesaing sama dengan produk yang dibuat oleh nokia.

Dalam menghadapi pesaing tersebut Nokia yang telah menjadi leader of market dapat melakukan strategi :

Strategi Prospektor
Strategi ini adalah salah satu strategi adaptif milik miles dan snow yang cocok diterapkan pada produk Nokia. Nokia telah menerapkan strategi ini dengan baik yaitu dengan mengutamakan keberhasilan organisasi dalam menciptakan produk baru, dalam berinovasi dan melihat kesempata yang baru bagi produknya.

Nokia telah mampu melakukannya dengan menerbitkan produk-produk baru setiap kuartalan dan cenderung produknyapun ditiru oleh beberapa produk milik perusahaan lain. Tetapi ceating value untuk konsumen itulah yang akan membuat daya tarik tersendiri untuk konsumennya, sehinggakonsumen dapat mengetahui mana yang Nokia dan bukan.

Selama ini, strategi yang paling getol diterapkan di nokia adalh strategi prospektor untuk mennghadapi pesaingnya. Memang hal tersebut telah berdampak baik bagi produknya, karena nokia ini mampu bersaing tanpa ada kegiatan yang menjatuhkan satu sama lain tetapi cenderung damai.

Kegiatan -kegiatan seperti itulah yang sangat baik untuk keberlangsungan produknya dan hubungannya dengan pesaing. Hal yang perlu dicatat oleh Nokia adalah produk yang baru yang juga sama getolnya menyaingi produknya seperti Sonyericcson. Nokia harus lebih giat lagi dalam menggali potensinya untuk mendekatkan diri kepada konsumen. R & D Nokia perlu melakukan terobosan - terobosan yang baru agar merknya tetap menjadi leader di pasar handphone.

Nokia merupakan salah satu produk yang telah teruji kualitasnya di dunia global. Di indonesia juga telah dibuktikannya dan Nokia juga sangant optimis bahwa konsumen masih mengharapkan produknya dan pasar nokia inipun akan meluas sampai kepelosok daerah di Indonesia ini. Nokia akan tetap menjadi produk yang diminati dan diungguli sebagai produk no 1 di dunia global maupun di Indonesia.

Langkah-langkah yang dilakukan oleh Nokia sudah tepat dan harus dikembangkan lagi. Kebesaran suatu perusahaan akan terasa jika perusahaan itu sendiri mampu menganalisis siapa pesaing terdekat dirinya. Hal tersebut dapat terpecahkan apabila perusahaan mampu memahami lingkungan internal maupun ekternalnya. Begitu pula Nokia, Nokia akan tetap menjadi No 1 jika Nokia itu sendiri mampu mempertahankan brand image di mata konsumen dan mampu mensiasati pesaing-pesaing di sekitarnya.




KESIMPULAN


Bersaing di dunia global memang harus memiliki komitmen dan strategi yang kuat agar tidak kalah bersaing dengan para pesaing yang lain. Nokia sebagai market of leader dalam bisnis pertelefonan telah melakukan langkah yang tepat untuk bisnisnya. Strategi yang tepat tersebut telah membawanya untuk menjaring konsumen lebih banyak lagi. Pasar Indonesia merupakan komodoti utama untuk pengembangan bisnis tersebut, karena di Indonesia masih memiliki potensi yang cukup tinggi untuk produknya.

Adapun langkah-langkah yang dilakukan oleh Nokia sehingga membawanya menjadi market of leader :

1. Membuat produk yang kreatif dan inovatif.
Produk ini dibuat dengan menampilkan feature-feature dan fasilitas yang cocok untuk kebutuhan para konsumen.

2. Melakukan komunikasi yang terpadu dan terintegrasi kepada konsumen.
Menerapkan strategi ini untuk mempengaruhhi loyalitas konsumen terhadap produknya. Hal ini dilakukan dengan membangun image produk terhadap konsumen.

3. Penerapan marketing Mix yang cocok dan pantas
Hal ini dilakukan seperti dengan membuat produk yang inovatif dengan dilengkapi fasilitas yang menarik. Penetapan harga yang sesuai dengan fasilitas yang ada yang melekat pada setiap produknya dan tidak terkesan bahwa produk nokia adalah produk murahan. Melakukan komunikasi yang baik dengan konsumen sehingga konsumen percaya terhadap produk Nokia ini juga akses untuk mendapatkan Nokia yang relative mudah dan terjangkau.

4. Menanggapi para pesaing dengan jalan damai
Nokia melakukan analisis terhadap pesaingnya dan Nokia menanggapi pesaing tersebut dengan melakukan strategi prospector dimana nokia terus membuat produk baru tanpa mengusik merk lain.



DAFTAR PUSTAKA


Keller, Kotler. 2006. marketing managemen. McGraw Hill. Boston
Kuncoro, Mudrajat. 2005. Strategi: Meraih keunggulan kompetitif. Erlangga. Jakarta

2 komentar:

  1. Artikelnya bagus. Thank ya, bisa saya jadikan referensi tugas khususnya mata kuliah pemasaran global. Salam sukses.

    BalasHapus
  2. Salam sukses. Artikel yang bagus. Saya gunakan referensi untuk mata kuliah pemasaran global. Thanks.

    BalasHapus

Download BUKU Sistem Negara Khilafah Dalam Syariah Islam

LANGGANAN ARTIKEL-ARTIKEL BARU BLOG INI → ALAMAT EMAIL:

segera klik link aktivasi di email yang dikirimkan ke anda