Unduh BUKU Dakwah Rasul SAW Metode Supremasi Ideologi Islam

Selasa, 29 Maret 2022

Materi Kultum: Pidato Nabi SAW Menjelang Ramadhan

 


 

Nabi dan Rasul kita Muhammad SAW sekaligus Beliau sebagai kepala negara berkhutbah di hadapan kaum Muslimin pada akhir bulan Sya'ban untuk menerangkan keutamaan dan keistimewaan bulan suci Ramadhan.

 

Disebutkan di dalam hadits riwayat al-Baihaqi dalam Kitab Syu’ab al-Iman no.3455; Ibnu Khuzaimah di dalam At-Targhib no.1780.

 

Isi khutbah akhir Sya'ban Rasulullah SAW adalah sebagai berikut,

 

”Wahai manusia, sungguh telah dekat kepadamu bulan yang agung, bulan yang penuh dengan keberkahan, yang di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik (nilainya) daripada seribu bulan, bulan yang Allah tetapkan puasa di siang harinya sebagai fardhu, dan shalat (tarawih) di malamnya sebagai sunnah. Barangsiapa mendekatkan diri kepada Allah di bulan ini dengan satu kebaikan (amalan sunnah), maka pahalanya seperti dia melakukan amalan fardhu di bulan-bulan yang lain. Barangsiapa melakukan amalan fardhu di bulan ini, maka pahalanya seperti telah melakukan 70 amalan fardhu di bulan lainnya.”

 

“Inilah bulan kesabaran, dan balasan atas kesabaran adalah surga, bulan ini merupakan bulan kedermawanan dan simpati (satu rasa) terhadap sesama. Dan bulan di mana rezeki orang-orang yang beriman ditambah. Barangsiapa memberi makan (untuk berbuka) orang yang berpuasa maka baginya pengampunan atas dosa-dosanya dan dibebaskan dari api neraka dan dia mendapatkan pahala yang sama sebagaimana yang berpuasa tanpa mengurangi sedikit pun pahala orang yang berpuasa.”

 

Mereka (para sahabat) berkata, “Wahai Rasulullah, tidak semua dari kami mempunyai sesuatu yang bisa diberikan kepada orang yang berpuasa untuk berbuka.”

 

Rasulullah menjawab, “Allah akan memberikan pahala ini kepada orang yang memberi buka puasa walaupun dengan sebiji kurma, atau seteguk air, atau setetes susu.”

 

“Inilah bulan yang permulaannya Allah menurunkan rahmat, yang pertengahannya Allah memberikan ampunan, dan yang terakhirnya Allah membebaskan hamba-Nya dari api neraka. Siapa saja yang meringankan budaknya di bulan ini, maka Allah akan mengampuninya dan membebaskannya dari api neraka.”

 

“Dan perbanyaklah melakukan 4 hal di bulan ini, yang 2 hal dapat mendatangkan ridha Tuhanmu, dan yang 2 hal kamu pasti memerlukannya.

2 hal yang mendatangkan ridha Allah yaitu syahadah (Laailaaha illallaah) dan beristighfar kepada Allah, dan 2 hal yang pasti kalian memerlukannya yaitu mohonlah kepada-Nya untuk masuk Surga dan berlindung kepada-Nya dari api Neraka. Dan barangsiapa memberi minum kepada orang yang berpuasa (untuk berbuka), maka Allah akan memberinya minum dari telagaku, di mana dengan sekali minum ia tidak akan merasakan haus sehingga ia memasuki Surga.“

 

 

Bacaan:

muslimahnews.com/2021/04/12/pidato-rasulullah-SAW-di-akhir-bulan-syakban/

Senin, 28 Maret 2022

Hari Gini Umat Makin Cerdas Menyikapi Fitnah terhadap Dakwah Penegakan Islam Kaffah

 


Oleh: Annas I. Wibowo

 

Beredar video fitnah yang perlu ada pelurusan sebagai berikut.

 

🟠 Pertama, jelas fitnah kalau Hizbut Tahrir kantor pusatnya di London, apalagi dibiayai oleh Barat untuk melakukan penyesatan politik pada umat.

 

🟠 Kedua, saya belum tahu soal Ust. Felix Siauw bilang bela tanah air tidak ada dalilnya, fakta video atau tulisannya seperti apa.

 

Yang jelas, Negara Nabi SAW dan para Sahabat adalah Negara Islam dengan konstitusi Islam menerapkan syariat Islam totalitas, kekuasaannya sah menurut syariat Islam.

Jadi, Nabi SAW dan para sahabat bukan bela negara sistem bukan-Islam, negara sekularisme yang bathil menurut hukum Islam.

 

Dan yang jelas, di dalam Islam ada kewajiban bela Kaum Muslimin.

 

Orang-orang kafir boleh ikut berperang sebagai tentara Daulah Islam di bawah bendera Daulah Islam, sebagai individu-Individu, bukan sebagai institusi kafir dengan bendera kafir. Orang kafir termasuk kafir dzimmi tidak wajib berperang.

Ini telah diulas beserta dalil-dalilnya di kitab Muqaddimah ad-Dustur.

 

Kewajiban kaum kafir berperang hanya terbatas selama berlaku Piagam Madinah yaitu melawan musuh yang memerangi pihak yang terikat Piagam Madinah sebagaimana tertulis dalam Piagam tersebut. Itupun, ketika perang Uhud Nabi SAW sudah tidak mewajibkan kaum kafir yahudi ikut berperang.

 

"Sebelum kami (penulis buku) berjalan bersama pasukan kaum muslimin menuju Uhud, kami harus mengingatkan bahwa Rasulullah Saw. tidak setuju adanya elemen di antara elemen-elemen tentaranya yang tidak jelas. Seperti

 

tampak pada reaksi beliau atas perkataan sebagian kaum Anshar, “Wahai Rasulullah, mengapa kami tidak meminta bantuan pada sekutu kami di antara orang-orang Yahudi?” Rasulullah Saw. bersabda, “Kami tidak memerlukan mereka.” (Prof. Dr. Muh. Rawwas Qol’ahji, Sirah Nabawiyah - Sisi Politis Perjuangan Rasulullah Saw., Al-Azhar Press)

 

🟠 Ketiga, Baitul Maal sudah ada sejak pertama kali Daulah Islam tegak, sejak ada harta yang dikumpulkan Negara (oleh Nabi SAW) dari Kaum Muslimin untuk membiayai keperluan Negara Islam.

 

Harta pertama yang diperoleh Daulah Islam dari perang adalah dari kaum kafir Quraisy yang diserang oleh detasemen pimpinan Abdullah bin Jahsy ra. pada bulan Rajab tahun 2 Hijriyah.

 

Terkait Mukhairiq, disebutkan dalam bukunya Prof. Dr. Muh. Rawwas Qol’ahji, Sirah Nabawiyah - Sisi Politis Perjuangan Rasulullah Saw.:

"Di medan perang itu mereka meninggalkan 70 syahid dari kalangan kaum Muslimin, di antara mereka adalah orang Islam yang telah kuat dengan Islamnya; orang Yahudi yang adil yang meminta kaumnya orang-orang Yahudi agar membantu Muhammad, sebab dia Rasul yang dijanjikan, namun kaumnya menolak, maka akhirnya dia bergabung dengan kaum Muslimin dan turut berperang hingga dia terbunuh, seperti “Mukhairik”..."

 

Jadi, orang kafir tidak diwajibkan ikut berperang. Mukhairiq hanya berinisiatif sendiri.

 

Kaum Yahudi yang pertama diusir oleh Daulah Islam adalah Yahudi Bani Qainuqa, terjadi sebelum Perang Uhud. Sehingga, bisa jadi Daulah Islam mendapatkan harta dari mereka sebagaimana diperoleh dari yahudi bani Nadhir.

 

🟠 Keempat, Nabi SAW memerintah Negara Islam murni berdasarkan wahyu Allah SWT, syariat Islam, bukan mengadaptasi dari konsep-konsep kehidupan di Madinah. Justru, kehidupan Daulah Islam di Madinah berjalan sesuai syariat Islam berdasarkan wahyu, bukan berdasar budaya atau tradisi hawa nafsu nenek moyang, bukan pula dengan sekularisme-demokrasi.

WalLâhu a’lam. []

 

Kamis, 24 Maret 2022

Materi Kultum: Mendukung Penegakan Negara Sistem Syariat Islam adalah Konsekuensi Keimanan

 

 

Teladan kita Umat Islam sepanjang masa Rasulullah Muhammad SAW telah menuntunkan kepada kita bagaimana mengemban risalah Islam hingga mencapai keberhasilan.

 

Salah satu bagian dari dakwah Rasul SAW adalah yang disebut dengan Thalabun Nushrah, berdakwah mencari pertolongan dari kalangan pemilik kekuatan untuk tegaknya Islam.

 

Ketika Abu Thalib, paman Nabi SAW, meninggal masyarakat Makkah makin tampak jumud dan tertutup di hadapan dakwah Rasul SAW. Dengan meninggalnya Abu Thalib, permusuhan kafir Quraisy kepada Rasul SAW semakin sengit.

 

Lalu Allah SWT mewahyukan kepada Beliau untuk menyodorkan diri Beliau kepada kabilah-kabilah Arab untuk menyampaikan dakwah Islam dan meminta perlindungan serta Nushrah (pertolongan) mereka kepada Beliau sehingga Beliau mampu menyampaikan apa yang Beliau diutus dengannya dari Allah SWT, sementara Beliau dalam keadaan aman dan terlindungi.

 

Ibn Katsir menyatakan di dalam Sirah dari Ali bin Abi Thalib ra., ia berkata:

 

"Ketika Allah memerintahkan Rasul-Nya untuk menyodorkan diri Beliau kepada kabilah-kabilah Arab, Beliau keluar dan saya dan Abu Bakar bersama Beliau ke Mina hingga kami datangi majelis-majelis orang Arab."

 

Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibn Katsir dari Ibn Abbas dari al-‘Abbas ia berkata: Rasulullah SAW bersabda kepadaku:

 

"Saya tidak melihat padamu dan saudaramu perlindungan. Apakah engkau mau menemaniku keluar ke pasar besok, hingga kita berdiam di tempat-tempat singgah kabilah-kabilah orang –dan mereka adalah sekumpulan orang Arab-“. Al-‘Abbas berkata, “Maka aku katakan, ini [Bani] Kindah dan kemahnya, dan mereka adalah orang yang terbaik yang menunaikan haji dari orang Yaman. Ini tempat singgah Bakar bin Wail. Ini tempat singgah Bani Amir bin Sha’sha’ah. Pilihlah untuk dirimu.” Al-‘Abbas berkata: “Maka Beliau memulai dengan Kindah dan Beliau mendatangi mereka.”

 

Jelas bagi ahlul quwah “kabilah-kabilah” pemilik kekuatan pada waktu itu yang diminta nushrah-nya oleh Rasul saw., jelas bagi mereka bahwa yang diminta adalah menerima dakwah dan melindungi Rasul SAW sehingga memungkinkan Beliau menegakkan di tengah mereka hukum-hukum Allah SWT. Yakni mereka paham dengan gamblang dan jelas bahwa nushrah tersebut adalah untuk mendirikan negara yang memerintah, berdakwah dan berjihad.

 

Karena itu, Bani ‘Amir bin Sha’sha’ah, ketika Rasul SAW meminta nushrah-nya mereka berkata:

 

“Bagaimana pandanganmu jika kami membai’atmu atas urusanmu, kemudian Allah memenangkanmu atas orang yang menyelisihimu, apakah urusan (kekuasaan) sesudahmu menjadi milik kami? Rasul menjawab, “Urusan (kekuasaan) ada pada Allah, Dia akan serahkan sesuai kehendak-Nya.” Al-‘Abbas berkata: “Maka salah seorang berkata kepada Beliau: “Apakah kami dikorbankan orang Arab untuk melindungimu dan jika Allah memenangkanmu, urusan (kekuasaan) untuk selain kami! Kami tidak ada keperluan dengan urusanmu. Lalu mereka menolak Beliau.”

 

Demikian juga Bani Syaiban berkata kepada Rasul SAW ketika Beliau meminta nushrah-nya:

 

“Sungguh kami tinggal di antara dua bahaya.” Rasul bersabda: “Apakah dua bahaya itu?” Ia berkata: “Sungai Kisra dan perairan al-Arab. Sesungguhnya kami tinggal di atas perjanjian yang diambil oleh Kisra atas kami, bahwa kami tidak membuat insiden dan tidak mendukung pembuat insiden. Dan saya melihat perkara yang engkau minta termasuk apa yang tidak disukai oleh para raja. Jika engkau ingin kami mendukungmu dan menolongmu dari apa yang mengikuti perairan Arab, kami lakukan.” Rasululah SAW pun bersabda: “Engkau tidak berlaku buruk dalam menolak, sebab engkau menjelaskan dengan jujur. Dan sesungguhnya agama Allah itu, tidak akan menolongnya kecuali orang yang melingkupinya dari segala sisinya.”

 

Jadi mereka memahami bahwa nushrah itu berarti pemerintahan dan risiko jihad melawan orang Arab dan non-Arab. Maka Bani Syaiban setuju memerangi orang Arab, dan tidak setuju memerangi Persia.

 

Kemudian ketika Allah SWT memberikan keputusan-Nya, terjadilah bai'at Aqabah kedua yang merupakan nushrah untuk menegakkan Daulah Islam di Madinah.

 

Laa haula walaa quwwata illaa bilLaah.

 

 

Bacaan:

https://tsaqofah.id/jawaban-pertanyaan-seputar-thalab-an-nushrah/

 

Rabu, 23 Maret 2022

Materi Kultum: Pemerintahan Orang Dungu dan Dampak Buruknya

  

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَخَافُ عَلَيْكُمْ سِتًّا إِمَارَةَ السُّفَهَاءِ, وَبَيْعَ الْحُكْمِ, وَكَثْرَةَ الشَّرْطِ, وَقَطِيعَةَ الرَّحِمِ, وَنَشْئًا يَنْشَئُونَ يَتَّخِذُونَ الْقُرْآنَ مَزَامِيرَ, وَسَفْكَ الدَّمِ

 

Rasulullah saw. bersabda, “Aku mengkhawatirkan atas diri kalian 6 perkara: kepemimpinan orang bodoh; jual-beli hukum/pemerintahan; banyakya polisi; pemutusan tali silaturahmi; orang muda yang tumbuh menjadikan al-Qur'an layaknya nyanyian; penumpahan darah” (HR Ahmad, Ibnu Abi Syaibah, ath-Thabarani).

 

Redaksi hadits tersebut menurut riwayat dari jalur ‘Awf bin Malik. Hadits tersebut juga diriwayatkan dari jalur ‘Abis al-Ghifari. Ia mengatakan, Rasul saw. bersabda:

 

بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ سِتًّا: إِمَارَةُ السُّفَهَاءِ, وَكَثْرَةُ الشُّرَطِ, وَبَيْعُ الْحُكْمِ, واسْتِخْفَافٌ بِالدَّمِ, وَقَطِيعَةُ الرَّحِمِ, وَنَشْوٌ يَتَّخِذُونَ الْقُرْآنَ مَزَامِيرَ, يُقَدِّمُونَ أَحَدُهُمْ لِيُغَنِّيَهُمْ وَإِنْ كَانَ أَقَلُّهُمْ فِقْهًا

 

"Bersegeralah beramal (sebelum) 6 perkara: kepemimpinan orang bodoh; banyaknya polisi; jual-beli hukum/pemerintahan; penyepelean urusan darah; pemutusan tali silaturahmi; orang muda yang menjadikan al-Qur'an layaknya nyanyian, mereka (penduduk zamannya) mengedepankan salah seorang dari mereka untuk mendendangkan al-Qur'an kepada mereka meski dia paling sedikit pemahamannya" (HR ath-Thabarani).

 

Dalam hadits ini, ada 6 kekhawatiran Rasul terhadap umat. Bisa jadi, kekhawatiran yang pertama adalah yang paling penting. Bahkan 5 kekhawatiran lainnya nampaknya turunan dari yang pertama. Rasul saw. menempatkan kepemimpinan bodoh (imâratu as-sufahâ) sebagai kekhawatiran beliau yang pertama.

 

As-Sufahâ‘ bentuk jamak dari safîh. Maknanya orang dungu, kurang akal dan keahlian, ahlu al-hawa (memperturutkan hawa nafsu), sembrono/gegabah, buruk tindakan dan penilaian.

 

Di dalam Islam, as-sufahâ‘ adalah orang yang tidak boleh diberi kepercayaan untuk mengelola hartanya sendiri (QS an-Nisa’ [4]: 5).

 

Islam memerintahkan agar ada washi’ yang diangkat untuk mengurusi harta orang as-sufahâ‘ itu. 

As-Sufahâ’ dilarang untuk bertransaksi.

 

Jika demikian fakta as-sufahâ‘, lalu bagaimana mungkin dia bisa dipercaya mengelola harta orang lain, apalagi harta publik, dan malah dipercaya mengurusi masyarakat? Kerusakan dan kehancuranlah yang akan terjadi.

 

Rasul saw. menjelaskan tentang imâratu as-sufahâ‘. Beliau bersabda kepada Kaab bin Ujrah:

 

أَعَاذَكَ اللَّهُ مِنْ إِمَارَةِ السُّفَهَاءِ قَالَ وَمَا إِمَارَةُ السُّفَهَاءِ قَالَ أُمَرَاءُ يَكُونُونَ بَعْدِي لَايَقْتَدُونَ بِهَدْيِي وَلَايَسْتَنُّونَ بِسُنَّتِي فَمَنْ صَدَّقَهُمْ بِكَذِبِهِمْ وَأَعَانَهُمْ عَلَى ظُلْمِهِمْ فَأُولَئِكَ لَيْسُوا مِنِّي وَلَسْتُ مِنْهُمْ وَلَا يَرِدُوا عَلَيَّ حَوْضِي وَمَنْ لَمْ يُصَدِّقْهُمْ بِكَذِبِهِمْ وَلَمْ يُعِنْهُمْ عَلَى ظُلْمِهِمْ فَأُولَئِكَ مِنِّي وَأَنَا مِنْهُمْ وَسَيَرِدُوا عَلَيَّ حَوْضِي …

 

“Kaab bin ‘Ujrah, aku memohonkan perlindungan kepada Allah untukmu dari imâratu as-sufahâ`.” Kaab berkata, “Apa itu, ya Rasulullah?” Rasul bersabda, “Yaitu para pemimpin yang ada sesudahku. Mereka tidak mengikuti petunjukku dan tidak meneladani sunnahku. Siapa saja yang membenarkan mereka dengan kebohongan mereka dan menolong mereka atas kezhaliman mereka maka dia bukan golonganku dan aku bukan bagian dari golongannya dan dia tidak masuk ke telagaku (di Akhirat).

Sebaliknya, siapa yang tidak membenarkan mereka dengan kebohongan mereka dan tidak menolong mereka atas kezhaliman mereka maka dia termasuk golonganku dan aku termasuk golongannya dan dia akan masuk ke telagaku” (HR Ahmad, al-Bazzar, Ibnu Hibban, al-Hakim, al-Baihaqi).

 

Umumnya penguasa Muslim saat ini mengikuti ‘sunnah’ Sekularisme. Mereka mengambil selain syariah Allah SWT sebagai sistem yang diterapkan.

 

Kekhawatiran Rasul yang ke-2: bay’ al-hukmi, jual-beli kekuasaan dan hukum.

 

Kekhawatiran ke-3: safku ad-dimâ‘, penumpahan darah. Nyawa manusia dianggap murah. Banyak terjadi pembunuhan karena sistem rusak yang dijalankan.

 

Kekhawatiran ke-4, katsratu asy-syurath (banyaknya polisi), pemerintahan yang represif militeristik.

 

Kekhawatian ke-5, pemutusan tali silaturahmi. Ini mencerminkan kerusakan sosial.

Sebagai contoh, di Jepang pada 2020 jumlah rumah tangga 1 orang ada 21 juta lebih, atau 38,1% dari semua rumah tangga. Jumlah lansia yang hidup sendirian 6,7 juta lebih.

(https://japan-forward.com/dual-standout-statistics-from-2020-census-rapid-increase-in-foreigners-and-single-person-households/amp/)

 

Di Indonesia pada 2020 jumlah perceraian sebanyak 291 ribu lebih kasus. (https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2022/02/28/kasus-perceraian-meningkat-53-mayoritas-karena-pertengkaran)

 

Kekhawatiran ke-6, Al-Qur'an dijadikan layaknya nyanyian, tidak dipahami mendalam, kemudian hukum-hukum al-Qur'an dan as-Sunnah tidak diterapkan.

 

Begitulah, kekhawatiran Rasul saw. atas umat ini dimulai dari bahaya pemerintahan sufahâ‘ dan bermacam kerusakan yang dihasilkan terus-menerus.

 

Tentu semua itu harus diakhiri dan diubah. Caranya dengan mewujudkan kembali pemerintahan al-Qur'an dan as-Sunnah sebagaimana Rasul saw. dan para sahabat radhiyalLâhu ‘anhum.

 

 

Bacaan:

https://al-waie.id/hadis-pilihan/pemimpin-bodoh-dan-dampak-buruknya/

Kamis, 10 Maret 2022

Kerancuan Perspektif Kaum Liberal terhadap Sejarah Khilafah

 

Oleh: Annas I. Wibowo

 

Nabi SAW bersabda:

 

“Hampir saja bangsa-bangsa (kafir) mengerubuti kalian (umat Islam) sebagaimana mereka mengerubuti makanan yang berada di dalam piring.” Seorang laki-laki berkata, “Apakah kami waktu itu sedikit?” Beliau menjawab, “Bahkan jumlah kalian pada waktu itu sangat banyak. Namun, kalian seperti buih di lautan.” (HR Abu Dawud).

 

Beberapa pemikiran liberalis:

 

·      Menjadikan fakta sejarah (sejak Khulafaur Rasyidin) sebagai dalil hukum.

·      Tidak percaya syariat Islam sebagai solusi wajib yang membawa kebaikan dan keadilan untuk umat manusia.

·      Menganggap negara yang baik adalah yang memiliki sistem pemerintahan yang adil dan sesuai dengan semangat atau nilai-nilai Islam, tanpa menerapkan syariat Islam.

·      Menganggap akal budi manusialah yang dapat memberi solusi untuk masyarakat, bukan syariat Islam.

·      Menganggap masa Khulafaur Rasyidin tidak layak untuk dijadikan teladan. Tidak layak umat Islam berusaha mewujudkan Khilafah Rasyidah.

·      Tidak memahami sistem Khilafah Islamiyah yang disyariatkan sehingga kaum liberal tidak bisa menilai sejarah Khilafah dengan benar.

·      Tidak memahami suksesi kepemimpinan dalam sistem Islam, lalu menganggap Islam tidak memiliki sistem baku terkait urusan pemerintahan.

·      Menganggap paham HAM lebih maju dan lebih baik daripada syariat Islam.

·      Mempermasalahkan syariat perang (jihad).

·      Menganggap dalam syariat Islam tidak ada mekanisme kontrol meminta pertanggungjawaban Khalifah dan menghentikan kezhalimannya.

·      Menganggap agama tidak perlu mengurus politik, agama cukup di ranah moral dalam kehidupan.

·      Menolak jika saat ini riba dilarang.

·      Menolak syariat Islam dalam hal seni. Seni harus berpaham kebebasan.

·      Mengabaikan fakta betapa peradaban Kapitalisme dengan aqidah sekular-liberal, termasuk sistemnya demokrasi merupakan ilusi dan terus menghasilkan kerusakan dan kezhaliman yang massif.

·      Menganggap konstitusi, undang-undang buatan manusia dan demokrasi sebetulnya tidak bercela, yang terjadi hanya banyak tidak dijalankan.

(disimpulkan dari bukunya Farag Fouda (liberalis), Kebenaran yang Hilang)

 

Semua ini akibat racun aqidah hawa nafsu sekularisme-liberalisme dan pemahaman yang keliru terhadap Islam.

 

 

Ketaatan pada Allah SWT mengikuti al-Qur’an dan as-Sunnah dalam semua urusan, di manapun dan kapanpun. Allah SWT dan Nabi SAW tidak mengajarkan liberalisme.


 

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا ادْخُلُوْا فِى السِّلْمِ كَاۤفَّةً ۖوَّلَا تَتَّبِعُوْا خُطُوٰتِ الشَّيْطٰنِۗ اِنَّهٗ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِيْنٌ

 


"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara kaffah (keseluruhannya), dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu." (QS. Al-Baqarah: 208)

 

Imam Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan ayat tersebut:

“Allah SWT berfirman memerintahkan hamba-hamba-Nya yang beriman untuk membenarkan Rasul-Nya; mengambil seluruh ikatan (akidah Islam) dan Syariat Islam, mengamalkan seluruh perintah-Nya dan meninggalkan seluruh larangan-Nya sesuai kemampuan (dengan segenap kemampuan)." [Ibnu Katsir, Tafsir Al-Qur’an Al-'Azhim] (https://irfanabunaveed.wordpress.com/2013/01/09/islam-mengecam-segala-bentuk-perbuatan-mengikuti-iblis-syaithan/)

 

Al-’Alim asy-Syaikh ’Atha bin Khalil pun menuturkan: 

“Maka kata as-silm dalam ayat ini adalah al-Islam, sebagaimana ditafsirkan oleh Ibn ‘Abbas radhiyallahu 'anhu dan maksudnya adalah keseluruhan ajaran al-Islam yakni beriman terhadapnya tanpa pengecualian dan mengamalkan seluruh syari’atnya tanpa yang lainnya.” [Lihat: At-Taysîr fî Ushûl At-Tafsîr (Sûrah Al-Baqarah), Syaikh ‘Atha’ bin Khalil Abu Rasytah, Beirut: Dar al-Ummah. Cet. II: 1427 H/ 2006] (https://www.muslimahnews.com/2019/11/05/khilafah-pelaksana-islam-kaffah/)

 

Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah mengatakan:

“Ini merupakan titah dari Allah SWT kepada orang-orang yang beriman agar mereka masuk ke dalam Islam secara keseluruhan, yaitu dalam seluruh syariat agama dan tidak meninggalkan darinya sedikitpun, dan agar tidak menjadi orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya; jika perkara yang disyariatkan itu sesuai dengan hawa nafsu dikerjakannya, namun jika bertentangan ia akan meninggalkannya. Akan tetapi yang menjadi kewajiban adalah hawa nafsu itu haruslah mengikuti agama. Dan agar ia mengerjakan setiap yang ia mampu berupa perbuatan-perbuatan baik dan yang belum mampu ia (tetap) memandangnya wajib dan berniat (mengerjakan)nya sehingga niatnya itu dapat menggapainya.

Oleh karena masuk ke dalam Islam secara keseluruhan tidak akan mungkin dan tergambar kecuali dengan menyelisihi langkah-langkah setan, Allah berfirman: ‘…Dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah syaitan’, yaitu dalam bermaksiat kepada Allah. Sesungguhnya dia (syaitan) adalah musuh yang nyata bagi kalian’, dan musuh yang nyata tidak akan memerintahkan kecuali dengan keburukan, kekejian, dan yang membahayakan kalian.” (Taisir Al-Karim Ar-Rahman, hlm. 78)

 

Metode satu-satunya dalam memecahkan masalah, dalam pandangan Islam, adalah dengan memahami fakta (fahm al-wâqi’), nash-nash syariah (fahm an-nushûsh), lalu menerapkan fakta ke dalam nash (inthibâq an-nushûsh ‘ala al-waqi’), atau sebaliknya. Mujtahid mendetailkan hukum-hukum yang dinyatakan secara global tersebut dengan ilmu dan kaidah, bukan dengan hawa nafsunya. 

Perbuatan dari zaman Nabi Adam hingga Hari Kiamat, dilakukan tak lain untuk memenuhi kebutuhan jasmani dan naluri. Karena itu, perbuatan manusia, sebenarnya statis. Sejak dulu, sampai kapanpun, Hadhârah dan Tsaqâfah Islam yang ada sudah cukup serta mampu menyelesaikan semua masalah yang dibutuhkan oleh manusia.

Adapun yang berkembang adalah sarana dan prasarana atau alat yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan atau perbuatan manusia. (https://al-waie.id/soal-jawab/bagaimana-metode-penggalian-hukum-dalam-islam/)

 

 

Menilai Sejarah Khilafah dengan Pandangan Liberalisme

Membuat kesimpulan yang keliru dengan:

 

o   Melakukan generalisasi

o   Mengunggulkan sistem sekular-liberal termasuk demokrasi tanpa pembandingan yang jujur dengan Khilafah

o   Tidak memandang dakwah Islam dan tegaknya syariat Islam sebagai tujuan dalam bernegara

o   Cenderung mengabaikan sejarah kelam sistem kufur yang menjajah umat manusia

o   Memanipulasi atau mengaburkan sejarah

 

Melakukan generalisasi

 

Contoh di buku Kebenaran yang Hilang Faraq Fouda menulis:

“Kita tersentak karena masa kekuasaan al-Khulafa’ al-Rasyidun hanya berlangsung selama 30 tahun. Selama masa itu, 4 orang khalifah datang silih berganti. Dan yang sangat menyentak, 3 di antara mereka wafat karena terbunuh oleh tajamnya pedang atau runcingnya tombak. Yang terbunuh oleh bocah Majusi (Umar bin Khattab) sungguh sangat menyentak. Yang terbunuh di tangan rakyatnya (Usman bin Affan) jauh lebih menyentak dan mengagetkan. Dan yang terakhir (Ali bin Abi Thalib) wafat oleh tangan Muslim ekstremis dan ini juga sangat memilukan...” (hal.243)

 

Telaah:

§  3 orang mati terbunuh dipakai untuk mengesankan satu Negara Khilafah berada dalam kekacauan dan kerusakan.

§  Hanya karena ketiganya adalah Khalifah (kepala negara) namun tidak berarti kondisi masyarakat atau negara itu barbar.

§  Ibarat para Khalifah yang wafat di medan jihad, tidak berarti bahwa kondisi negara dalam keadaan buruk apalagi berada dalam kerusakan.

§  Khalifah Umar ra. dibunuh ketika beliau sedang sholat, dalam kondisi tanpa penjagaan, karena kondusivitas di Ibukota Madinah selama Daulah Islam tegak tampak tidak memerlukan pengamanan khusus di masjid.

§  Pelakunya adalah kriminal murni, Abu Lu'lu'ah Fairuz, budak yang aslinya beragama Majusi dan tinggal di Romawi.

§  Khalifah Utsman dibunuh oleh gerombolan khawarij pemberontak yang berkembang tersebar di Mesir, Kufah, Bashrah. Mereka para fasiq penebar fitnah yang anti kebaikan. Mereka tidak mewakili pendapat masyarakat dan kondisinya.

 

Ø  Sebagaimana terjadinya pembunuhan dalam perebutan kekuasaan di sepanjang sejarah khilafah, peristiwa semacam itu adalah penyimpangan yang terjadi di kasus-kasus itu saja. Itu tidak bisa menggambarkan kondisi masyarakat atau negara secara umum.

Ø  Kezhaliman oleh penguasa juga terjadi di kasus-kasus khusus, tidak merata mencakup semua urusan. Contohnya, tentang dipaksakannya paham kemakhlukan al-Qur’an di masa al-Makmun. Maka, dalam semua urusan lain tetap resmi berlaku sistem syariat Islam, di mana masyarakat mendapatkan keberkahannya.

Ø  Menilai apakah sistem itu baik atau buruk tidak bergantung semata pada para penguasanya, malah yang terjadi, sistem syariat Islam yang resmi diberlakukan itulah yang pengaruhnya dominan terhadap keadaan masyarakat dan negara. 

Ø  Tetapi, jika kezhaliman penguasa itu berupa tidak dilaksanakannya jihad futuhat, yang secara resmi memang berlaku sebagai kewajiban Khalifah bersama Kaum Muslim, itu kezhaliman yang berlaku merata. Maka, di kondisi diabaikan jihad dan persiapannya, serangan kaum kafir dari luar hanya menunggu waktu dan tak dapat dibendung.

Kemungkinan lainnya, penguasa telah tunduk pada kekuatan asing, sehingga tidak diinvasi secara militer, maka penguasa itu harus diganti.

 

Untuk menilai kondisi masyarakat atau negara perlu memperhatikan sistem-sistem yang berlaku dalam skala negara:

·        Pemerintahan

·        Keamanan dalam negeri

·        Perindustrian

·        Peradilan

·        Sosial

·        Ekonomi

·        Pendidikan

·        Politik luar negeri

·        Keuangan



·        Assassination attempts and plots on the president of the United States have been numerous, ranging from the early 19th century to the 2010s.

·        Four sitting presidents have been killed: Abraham Lincoln (1865, by John Wilkes Booth), James A. Garfield (1881, by Charles J. Guiteau), William McKinley (1901, by Leon Czolgosz), and John F. Kennedy (1963, by Lee Harvey Oswald). Additionally, two presidents have been injured in attempted assassinations: Theodore Roosevelt (1912 [former president], by John Flammang Schrank) and Ronald Reagan (1981, by John Hinckley Jr.). In all of these cases, the attacker's weapon was a firearm. This article lists assassination attempts on former presidents and presidents-elect, but not on men who had not yet been elected president.

·        Many assassination attempts, both successful and unsuccessful, were motivated by a desire to change the policy of the American government, undertaken by rational men.  Not all such attacks, however, had political reasons. Many other attackers had questionable mental stability, and a few were judged legally insane. Historian James W. Clarke suggests that most assassination attempters have been sane and politically motivated, whereas the Department of Justice's legal manual claims that a large majority has been insane. Some assassins, especially mentally ill ones, acted solely on their own, whereas those pursuing political agendas have more often found supporting conspirators. Most assassination plotters were arrested and punished by execution or lengthy detainment in a prison or insane asylum.

·        Since the vice president, the successor of a removed president, shares the president's political party affiliation, the death of the president is unlikely to result in major policy changes. (Wikipedia)

 

Tidak memandang dakwah Islam dan tegaknya syariat Islam sebagai tujuan dalam bernegara

Contohnya, Fouda menulis:

“Dari sini kita dapat menyebutkan dengan penuh keyakinan bahwa masa kepemimpinan Abu Bakar selama 2 tahun 3 bulan lebih terfokus pada peperangan antara bala tentaranya dengan orang-orang yang dituduh murtad di Semenanjung Arabia...”

 

“... kita dapat mengetahui bahwa energi untuk berperang lebih dominan daripada ambisi untuk membangun negara dan memperkuat sendi-sendinya...” (Kebenaran yang Hilang (versi PDF 2012) hal.32)

 

“Penerapan syariat Islam itu sendiri sesungguhnya bukanlah esensi dari Islam. Syariat telah diterapkan secara penuh (di generasi para sahabat) dan terjadilah apa yang terjadi...” (hal.44)

 

“... Mereka (aktivis Islam) mengemukakan kedangkalan, karena yang demikian lebih enteng daripada menelisik esensi agama...” (hal.51)

 

“...Pertama, ia (sahabat Umar ra.) adalah sosok yang senantiasa menggunakan akal-pikirannya untuk menganalisis dan mengevaluasi sesuatu. Ia tidak berhenti pada ungkapan lahir sebuah teks agama. Kedua, ia (Umar ra.) telah menerapkan roh Islam dan esensinya ketika paham betul bahwa tujuan dari ketentuan tekstual agama adalah prinsip keadilan. Karena itu, menyalahi teks agama untuk sampai kepada keadilan masih berada dalam neraca agama yang benar daripada gegabah dalam menerapkan teks namun mengabaikan aspek keadilan...” (hal.82)

 

Memanipulasi atau mengaburkan sejarah

Contoh dalam hal Abu Bakar ra. memerangi mereka yang menolak membayar zakat dan murtad, Fouda menulis:

“...Sementara asumsi kedua lebih berhati-hati menyebut mereka murtad karena mereka semua telah mengucapkan dua kalimat syahadat. Mereka juga rajin menjalankan kewajiban-kewajiban agama lainnya secara sukarela. Mereka juga membayar zakat, tetapi langsung kepada orang-orang yang membutuhkannya, bukan disalurkan kepada Khalifah atau Baitul Mal. Mereka beralasan bahwa seruan “Ambillah dari sebagian harta mereka…” yang tercantum di dalam ayat al-Qur’an itu adalah ungkapan yang langsung tertuju kepada Rasulullah dan tidak boleh dianggap sebagai seruan kepada yang lainnya. Ayat itu bagi mereka tidak ditujukan kepada yang lainnya, sekalipun yang lainnya itu adalah Khalifah Rasulullah sendiri...”

 

“...Dalam kasus ini, Umar seakan-akan berpendapat bahwa menafikan keimanan seseorang yang telah bersyahadat, mengerjakan shalat, berpuasa di bulan Ramadhan, melaksanakan haji ketika mampu, dan menunaikan zakat langsung kepada yang membutuhkannya tanpa perantara, adalah perkara yang tidak dapat menafikan keimanan seseorang. Dan di zaman sekarang, bisa jadi kita pun melakukan hal serupa. Karena itu, kita juga bisa tidak sepakat dengan kebijakan Abu Bakar tersebut walaupun kita tidak berhadapan secara langsung dengan perdebatan Abu Bakar dan Umar. Kini kita boleh jadi telah melakukan hal-hal yang dilakukan oleh orang-orang yang dulunya dianggap murtad...” (hal.65-66)

 

Telaah:

§  Padahal jelas di dalam riwayat sebagaimana dikutip dalam Tarikh al-Khulafa’ as-Suyuthi:

§  Al-Ismaili meriwayatkan dari Umar dia berkata, “Tatkala Rasulullah wafat, banyak orang murtad dan mereka berkata, “Kami akan tetap melakukan shalat namun kami tidak akan pernah membayar zakat...”

 

§  “Adz-Dzahabi berkata, “Tatkala kabar wafatnya Rasulullah telah tersebar luas ke semua wilayah, banyak golongan Arab yang murtad dari agama Islam, mereka tidak mau membayar zakat. Lalu Abu Bakar bangkit untuk memerangi mereka. Umar dan yang lain menyarankan agar tidak memerangi mereka. “Demi Allah jika mereka tidak mau memberikan seutas tali yang mereka pernah serahkan kepada Rasulullah. Maka akan saya perangi mereka atas tindakannya itu.”

 

Umar berkata, “Lalu bagaimana kau akan perangi manusia sementara Rasulullah telah bersabda, “Saya diperintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka mengatakan: Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad sebagai Rasulullah. Siapapun yang mengatakannya maka dia terjaga harta dan darahnya kecuali dengan haknya, sedangkan perhitungannya ada pada sisi Allah.”

 

Abu Bakar berkata, “Demi Allah sungguh aku akan perangi siapa saja yang memisahkan shalat dan zakat. Sebab zakat adalah hak harta, dan Rasulullah telah bersabda: “Kecuali dengan haknya.”

 

Umar berkata, “Demi Allah saya melihat bahwa Allah telah membukakan dada Abu Bakar untuk berperang. Maka tahulah saya bahwa apa yang dikatakan itu adalah benar.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

§  Dan riwayat dari ‘Urwah dia berkata, “...Dan dia (Abu Bakar) memerintahkan Khalid bin al-Walid untuk memimpin tentara. Dia berkata kepada Khalid, “Jika mereka menyerah dan membayar zakat, maka jika ada di antara kalian (tentara) yang akan pulang pulanglah; setelah itu Abu Bakar pulang ke Madinah.”

 

Cenderung mengabaikan sejarah kelam sistem kufur yang menjajah umat manusia

 

o   “...Kita akan menunjukkan keniscayaan sekularisasi ketika menunjukkan perbedaan antara totalitarianisme teokrasi abad pertengahan yang dipenuhi inkuisisi dan penyiksaan, dengan sekularisme abad modern yang justru memperkenalkan demokrasi dan perlindungan hak-hak asasi manusia...” (hal.169)

 

o   “... yang seharusnya bicara adalah konstitusi, undang-undang, dan iklim demokrasi yang seutuhnya. Instrumen-instrumen ini sebetulnya tidak mengandung cela kecuali karena kenyataan bahwa ia lebih banyak tidak dijalankan...” (hal.237)

 

 

Kebrutalan atas Nama Demokrasi

 

Contoh, dalam buku The West’s Weapons Of Mass Destruction And Colonialist Foreign Policy - Senjata Pemusnah Massal Dan Kebijakan Luar Negeri Kolonialis oleh Hizbut Tahrir Britain:

§  ...Intelijen AS ternyata mengetahui pendekatan diplomatis Jepang terhadap Moskow tersebut sehingga Proyek Manhattan dipercepat, karena mereka kuatir Jepang menyerah sebelum dijatuhkan bom...

 

§  ...memperlihatkan kekuatan baru mereka dengan mengorbankan 200 ribu nyawa; mayoritas adalah warga sipil; sebagian tewas seketika dan yang lainnya mati setelah terbakar atau terkena radiasi. Banyak tokoh militer sekutu menganggap pemboman atas Hiroshima dan Nagasaki itu sebagai hal yang tidak perlu.

 

§  Pada tahun 1970, ‘Operation Ranch HandAS menumpahkan 12 juta galon Agent Orange ke Vietnam, menghancurkan 4,5 juta hektar tumbuh-tumbuhan di daerah luar kota dan meracuni tanahnya selama beberapa tahun. Agent Orange mengandung dioksin, salah satu bahan kimia penyebab kanker paling mematikan di muka bumi.

 

 

§  655.000 Iraqis killed since invasion. (theguardian.com/world/2006/oct/11/iraq.iraq)

 

§  During the War in Afghanistan, according to the Costs of War Project the war killed 46,319 civilians. However, the death toll is possibly higher due to unaccounted deaths by "disease, loss of access to food, water, infrastructure, and/or other indirect consequences of the war.“ (en.wikipedia.org/wiki/Civilian_casualties_in_the_war_in_Afghanistan_(2001–2021)

 

 

Sistem sekular-liberal-kapitalis tak mampu menuntun umat manusia ke dalam kebahagiaan hakiki

 

Data dari FBI Crime Clock Statistics 2020, di Amerika Serikat terjadi:

o   Satu pembunuhan setiap 24,4 menit

o   Satu pemerkosaan setiap 4,2 menit

o   Satu perampokan setiap 2,2 menit

o   Satu penyerangan fisik atau pelukaan setiap 34,3 detik

o   Satu penggarongan dengan masuk ke bangunan milik orang lain setiap 30,5 detik

o   Satu pencurian setiap 6,9 detik

o   Satu pencurian kendaraan bermotor setiap 39 detik

(https://mobile.twitter.com/fbi/status/1449405148942540805)

 

Ø              >    Di USA pada 2020 jumlah penghuni penjara ada 1,22 juta dengan jumlah personel polisi 696 ribu lebih. (statista.com


Ø  Orang miskin di AS pada 2020 ada 37,2 juta orang. (census.gov)

 

 


Download BUKU Sistem Negara Khilafah Dalam Syariah Islam

LANGGANAN ARTIKEL-ARTIKEL BARU BLOG INI → ALAMAT EMAIL:

segera klik link aktivasi di email yang dikirimkan ke anda