Jumat, 02 Maret 2012

Bagaimana Kembali ke Mata Uang Emas Dan Perak – Mengembalikan Mata Uang Standar Emas

Bagaimana Kembali ke Mata Uang Emas Dan Perak – Mengembalikan Mata Uang Standar Emas



Argumen 9: Masalah Perpindahan

Argumen 9: Perpindahan ke Standar Emas dipandang sebagai tugas yang terlalu berat. Penggunaan Standar Emas dikatakan akan mengganggu pasar finansial, menyebabkan kekacauan dan kegoncangan pada perekonomian.

Bantahan: Ketika kita mempertimbangkan bahwa Standar Emas adalah sistem kestabilan tanpa efek-efek besar gejolak siklus, independen dari manipulasi pemerintah, tanpa masalah inflasi nilai, debasement mata uang (mencampur mata uang emas dengan logam lain sehingga nilai uang tidak sama dengan nilai logam riilnya), krisis internasional dan krisis neraca pembayaran jangka panjang - maka kita berpikir mengapa menjadi tugas yang sulit untuk menegakkan Standar Emas, ketika keunggulannya sangatlah nyata mantap.

Berpindah ke Standar Emas, di mata banyak orang dipandang sebagai tugas tak tertanggung - yang akan melibatkan meyakinkan banyak pihak, mengubah opini publik dan juga mendapatkan kepercayaan penerapannya. Penggunaan Standar Emas dikatakan akan mengganggu pasar finansial, menyebabkan kekacauan dan keguncangan pada perekonomian.

Para ekonom popular Barat terbiasa mengkritik 'para penyederhana yang buruk' yang merusak segala sesuatu dengan menimpakan skema-skema simplistik dan keliru. Namun demikian, masalah utama kita adalah kebalikannya; yaitu penciptaan mistik oleh para Kapitalis dan elit teknokrat penguasa, yang ketika seruan kepada Standar Emas dimunculkan, mengkritik secara sarkastik massa yang bodoh yang dianggap 'mencari solusi sederhana bagi masalah rumit'.

Dalam kebanyakan kasus, solusinya memang jelas dan sederhana, tapi secara sengaja itu dikaburkan oleh orang-orang yang bisa kita sebut 'para perumit yang buruk'. Kenyataannya, mengembalikan Standar Emas adalah relatif mengena dan simpel. Ini adalah kebalikan dari uang Fiat yang dikendalikan pemerintah, dengan pasukan ekonomnya yang menyebabkan komplikasi konstan yang menyebabkan keguncangan pada perekonomian kita, yang harus dipandang dengan hina dan diminta pertanggungjawaban karena telah menggiring kita ke jalan suram.

Kemungkinan alasan bagi kesulitan perpindahan ke Standar Emas seperti ketersediaan emas, pengaturan suplai, pembatasan pertumbuhan, biaya menjaga standar itu dan lain-lain, telah dicakup dalam poin-poin sebelumnya dalam paper ini. Jadi, ketika kita mempertimbangkan bahwa Standar Emas adalah sistem kestabilan tanpa efek-efek besar gejolak siklus, independen dari manipulasi pemerintah, tanpa masalah inflasi nilai, debasement mata uang, krisis internasional dan krisis neraca pembayaran jangka panjang - maka kita berpikir mengapa menjadi tugas yang sulit untuk menegakkan Standar Emas, ketika keunggulannya sangatlah nyata mantap.

Dari sudut pandang kendali pemerintah, adalah menjadi mimpi para kaisar dan raja zaman dahulu untuk meningkatkan penimbunan emas mereka, yang sering mereka lakukan melalui penggunaan campuran logam murah yang akhirnya mengawali kehancuran mereka. Namun, para keturunan zaman modern mereka akhirnya bisa memenuhi harapannya ketika emas sepenuhnya diganti dengan kertas. Para pemerintah bisa belanja secara ngawur dan tak langgeng, seringkali dalam bentuk pembangunan imperium melalui mencetak uang, dengan tahu sepenuhnya bahwa pajak terselubung melalui inflasi lebih tinggi sedang diadakan untuk publik. Mereka juga akan harus bertanggung jawab; mencari kenyamanan karena tahu bahwa setelah habis masa jabatan mereka, efek buruknya baru akan dirasakan.

Mengenai para bankir dan kreditur yang menganggap diri mereka sendiri sebagai 'Para Tuan Semesta' (dipompa melalui bonus jutaan pound), sistem perbankan bercadangan parsial yang dibangun atas pondasi uang Fiat adalah apa yang menyokong mereka. Ketika para pemerintah menciptakan uang, para penerima pertama melalui bank-bank sentral adalah bank-bank komersial. Seiring bank-bank itu meningkatkan uang 'dasar' mereka, maka piramida terbalik pembentukan kredit terbentuk, dengan cepat didistribusikan ke para konsumen yang mencari kredit mudah, dan maka periode 'boom' terbentuk yang akhirnya meletus menjadi 'gelembung' yang kempes yang menghancurkan.

Bagaimana mencapai Kembalinya Standar Emas

Kembalinya Standar Emas memerlukan penghapusan alasan-alasan yang menyebabkan ditinggalkannya Standar Emas dan penghapusan faktor-faktor yang menyebabkan penurunannya.

Ini akan membutuhkan hal-hal berikut:

- Menghentikan pencetakan uang kertas
- Mengembalikan bertransaksi dengan standar emas
- Menghapus cukai/tarif atas emas dan semua batasan terhadap impor dan ekspornya
- Menghapus batasan-batasan atas memiliki, membeli dan menjual emas, dan bertransaksi dengannya dalam kontrak.
- Menghapus batasan-batasan atas pemilikan mata uang utama dunia dan membuat kompetisi bebas di antara mereka sehingga mereka menentukan harga tetap antara satu sama lain dan terhadap emas, tanpa intervensi negara dengan menurunkan atau mengambangkan (floating) kurs mata uang mereka.

Adalah di bawah Franklin D. Roosevelt di 1930-an melalui hukum darurat bahwa kepemilikan emas pribadi dilarang bagi warga AS; ini adalah langkah krusial dalam memastikan bahwa pasar untuk emas tidak bisa beroperasi, karena Fiat tidak bisa bersaing dengan pilihan orang terhadap emas. Kapanpun emas dibiarkan bebas, ia akan punya pasar terbuka dalam waktu singkat, dan oleh karenanya semua mata uang akan menentukan harga tukar konstan terhadap emas. Transaksi internasional dengan emas akan berkembang di mana pembayaran harga-harga barang yang diestimasi dengan emas terjadi.

Jika langkah-langkah itu dilakukan oleh satu Negara kuat, maka kesuksesannya akan mendorong negara-negara lain untuk mengikuti, yang akan menghasilkan kembalinya dunia ke Standar Emas sekali lagi.

Bagaimana Kembali ke Mata Uang Emas Dan Perak – Mengembalikan Mata Uang Standar Emas

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Download BUKU Sistem Negara Khilafah Dalam Syariah Islam

LANGGANAN ARTIKEL-ARTIKEL BARU BLOG INI → ALAMAT EMAIL:

segera klik link aktivasi di email yang dikirimkan ke anda