Kamis, 14 Februari 2013

Negara melaksanakan Syariat Islam atas seluruh rakyat yang berkewarganegaraan khilafah Islam

Negara khilafah melaksanakan Syariat Islam atas seluruh rakyat yang berkewarganegaraan khilafah Islam



BAB HUKUM-HUKUM UMUM

PASAL 7

Negara melaksanakan Syariat Islam atas seluruh rakyat yang berkewarganegaraan khilafah Islam, baik yang muslim maupun yang non-muslim dalam bentuk-bentuk berikut ini :

KETERANGAN

  • Islam datang untuk seluruh manusia. Firman Allah : ”Dan tidaklah Kami utus engkau (Muhammad) melainkan untuk seluruh manusia” (QS. Saba’ : 28). Seluruh manusia baik muslim maupun non muslim dibebani dengan Islam baik ushul (aqidah) maupun cabang (hukum syara’). Bahwa Muslim dan Non muslim dibebani dengan hukum Islam sesuai dengan dalil berikut : Firman Allah : ”Wahai sekalian manusia sembahlah Tuhan Kalian (yaitu Allah)”. (QS. Al Baqarah:21). Juga firman-Nya : ”Dan kewajiban bagi manusia untuk berkunjung ke baitulllah” (QS. Ali ‘Imran; 97). Jika mereka tidak dibebani dengan hukum cabang maka tentu Allah tidak mengancam mereka karena meninggalkan hukum itu. Perhatikan ancaman Allah berikut ini : “Celakalah orang-orang musyrik yaitu orang-orang yang tidak menunaikan zakat” (QS. Fushilat :7). “Dan orang-orang yang tidak menyeru tuhan lain bersama Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan haq mereka tidak berzina dan barangsiapa yang melakukan yang demikian akan mendapatkan (pembalasan) dosa” (QS. Al Furqan: 68). “Mereka tidak berlaku jujur dan tidak menunaikan shalat” (QS. Al Qiyamah : 31 ). “Apa yang menyebabkan kalian berada di neraka saqar ? Mereka menjawab : Kami tidak menjadi orang-orang yang menegakkan shalat” (QS. Al Muddatstsir: 42-44 ).

  • Ayat-ayat tersebut bersifat umum mencakup kaum muslimin dan non muslim. Lafadh ‘umum tetap dalam keumumannya selama tidak ada dalil yang mengkhususkannya “Al “aam yabqa ‘ala ‘umumihi maa lam yarid dalil at takhshish”. Tidak ada dalil yang mengkhususkan ayat-ayat tersebut hanya untuk kaum muslimin saja sehingga tetap dalam keumumannya mencakup kaum muslimin dan non muslim. Seperti ayat “Dan Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba” (QS. Al Baqarah : 275). “Dan jika mereka (para isteri yang telah dicerai itu) menyusui anak-anakmu maka berikanlah upah mereka” (QS. Ath Thalaq :6 ). Sabda Rasul : “Barangsiapa yang menghidupkan tanah mati maka tanah itu menjadi miliknya” (HR. Bukhari). Sabda Rasul : ”Manusia berserikat dalam tiga hal; padang gembalaan, air dan api“. Jelas bahwa non muslim juga dibebani dengan hukum-hukum cabang (furu’).

  • Dikecualikannya non muslim dalam beberapa hukum karena disyaratkannya beragama Islam dalam pelaksanaan perbuatan itu. Seperti shalat, puasa, dsb.

  • Dari segi penerapan hukum maka diterapkan seluruh hukum Islam atas seluruh rakyat. Firman Allah : ”Dan hukumilah di antara mereka dengan apa yang diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau mengikuti hawa nafsu mereka” (QS. An Nisaa’: 48). “Sesungguhnya telah kami turunkan al kitab (Al Qur'an) kepadamu agar engkau menghukumi di antara manusia sesuai dengan apa yang diwahyukan Allah kepadamu“ (QS. An Nisaa’ : 105 ). “Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar kabar bohong, banyak memakan harta haram, jika mereka (orang Yahudi) itu datang (kepadamu), maka putuskanlah (perkara) di antara mereka atau berpalinglah dari mereka” (QS. An Nisaa’ : 42)

  • Non muslim yang diterapkan atas mereka hukum Islam adalah mereka yang tunduk kepada kekuasaan Islam dan hukum Islam. Hal itu tercapai dengan dua syarat : Pertama, dengan membayar jizyah setiap tahun, kedua, terikat dengan hukum Islam yakni menerima keputusan apa yang diwajibkan atas mereka yaitu menunaikan kewajiban dan meninggalkan keharaman. Sesuai dengan firman Allah : “sampai mereka membayar jizyah dan mereka dalam keadaan tunduk” (QS. At Taubah : 29) yakni tunduk kepada hukum Islam.

  • Rasul menerapkan hukum Islam atas non muslim warga negara. Ibnu ‘Umar meriwayatkan bahwa Rasul saw kedatangan dua orang Yahudi laki perempuan yang berzina setelah jelas bahwa keduanya muhshan lalu mereka dirajam. Dari Anas bin Malik bahwa seorang Yahudi membunuh seorang budak perempuan dengan memukulnya dengan batu maka Rasulullah membunuhnya sebagai hukuman atas perbuatannya. Rasulullah menulis kepada Nashraniy Najran : “Sesungguhnya barangsiapa yang berjual beli dengan riba maka tidak ada dzimah baginya”.

PASAL 7 AYAT 1

Negara melaksanakan seluruh hukum Islam atas kaum muslimin tanpa kecuali.

KETERANGAN

Sama dengan keterangan pasal 7 di atas.

Negara khilafah melaksanakan Syariat Islam atas seluruh rakyat yang berkewarganegaraan khilafah Islam
Hizbut Tahrir

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Download BUKU Sistem Negara Khilafah Dalam Syariah Islam

LANGGANAN ARTIKEL-ARTIKEL BARU BLOG INI → ALAMAT EMAIL:

segera klik link aktivasi di email yang dikirimkan ke anda