Jumat, 01 Juli 2011

Sebab Keterpurukan Umat Islam - Proyek Nasionalisme, Pecah Belah, Penjajahan dan Kemerdekaan

Sebab Keterpurukan Umat Islam - Proyek Nasionalisme, Pecah Belah, Penjajahan dan Kemerdekaan



Proyek Nasionalisme, Pecah Belah, Penjajahan dan Kemerdekaan


Sungguh Umat Muhammad Saw. hari ini harus memahami bahwa, batasan-batasan buatan itu ditempatkan di antara kita oleh Inggris dan Perancis dahulu di abad ke-19 dan ke-20 telah bertahan sebagai salah satu penghambat paling penting bagi umat Islam terhadap persatuan mereka. Ini adalah racun yang membuat angkatan bersenjata Iran, Mesir, Turki, Pakistan, Indonesia atau Saudi tetap di barak-barak sementara Umat di Irak, Afganistan, Pakistan, Kashmir, dan Palestina tewas di tangan kaum Kafir dan Musyrik. Memanglah kita harus menanyakan pertanyaan, ‘mengapa di tengah-tengah Arab Saudi dan Irak ada negara lain yang disebut Kuwait, sementara rakyatnya punya akidah yang sama, berbagi nasib yang sama?’; ‘Mengapa negara-negara itu terpisah, untuk siapa dan untuk tujuan apa?’

Jika seseorang mempelajari sejarah kemerdekaan sekitar 57 negara Muslim, dia akan mengamati bahwa, semua negara Muslim hari ini dahulu bersatu di bawah Khilafah Utsmani sebelum Khilafah masa Utsmani dikolonisasi oleh Inggris dan Perancis dengan bantuan para pengkhianat seperti Mir Jafor di subbenua India, Syarif Hussein, anaknya yaitu Faisal dan Abdullah, Abdul Aziz bin Saud di Arab Saudi, Mustafa Kamal di Turki dll. Selain itu, para kolonialis mendorong kaum Muslimin untuk mendirikan partai-partai politik atas dasar berbagai konsep non-Islami menyerukan kemerdekaan dan pemisahan dari Khilafah Utsmani selama abad ke-17 dan ke-18. Ini dilakukan dengan mendorong dan mendukung berbagai macam ide nasionalistis, menyeru kepada perpecahan, kesukuan, dan aspirasi batil untuk mencari kekuasaan dengan belas kasih para Kafir kolonialis. Proyek-proyek kolonial itu kemudian dipadatkan dengan pendirian partai-partai politik Arab dan Turki semacam Turkiyyah al-Fatat Party, the Union and Progress Party (juga dikenal sebagai ‘Young Turks – Turki Muda’), the Arab Independence Party, dan Covenant (al-‘Ahd) Party dll. Setelah mengkolonisasi Khilafah Utsmani mereka membagi umat menjadi lebih dari 50 potong dan diberi sesuatu yang dinamakan kemerdekaan satu demi satu hanya setelah yakin bahwa seorang budak loyal telah ditempatkan berkuasa untuk melayani mereka. Sesungguhnya semua yang menyandang gelar ‘bapak negara’ dalam dunia Islam adalah ‘para budak teruji waktu’ milik Barat. Ini adalah bagian dari kebijakan mereka ‘pecah belah dan kuasai’.

Memanglah gubernur Bombay dari 1919 ke 1924, Mountstuart Elphinstone berkomentar sangat jelas dan tegas bahwa, “Kita tidak boleh memimpikan kepemilikan sepanjang masa, tapi harus menerapkan diri kita sendiri untuk membawa orang-orang pribumi ke kekuasaan negara yang akan mengakui pemerintahan mereka sendiri dengan cara yang menguntungkan kepentingan-kepentingan kita dan juga mereka (para penguasa).”

Selain itu, setelah penghancuran Negara Khilafah Islam dan beberapa saat sebelum Perang Dunia II menteri luar negeri Inggris, ketika dia menyinggung Perdana Menteri Inggris dikutip mengatakan, “Kita harus mengakhiri segala sesuatu yang membawa persatuan Islam apapun di antara anak-anak kaum Muslim. Sebab kita telah berhasil mengakhiri Khilafah. Jadi kita harus memastikan mereka tidak pernah bangkit lagi, semua persatuan kaum Muslim baik itu persatuan budaya maupun intelektual.” Dan menteri luar negeri di hadapan House of Commons – DPR Inggris setelah Lausanne Treaty 24 Juli 1924 (perjanjian yang mengakhiri Khilafah) mengatakan “situasinya sekarang adalah bahwa Turki mati. Dan dia tidak akan pernah bangkit lagi karena kita telah menghancurkan kekuatan moralnya, Khilafah dan Islam.”

Faktanya Negara Khilafah Utsmani telah dibajak menjadi negara-negara bangsa sebagai berikut karena pengkhianatan para antek dengan bantuan kolonialis. Lihatlah!!

Berdasarkan tujuan yang mereka nyatakan ‘proyek memberi kemerdekaan’ dimulai di berbagai bagian dunia khususnya di dunia Islam. Memanglah, organisasi yang disebut ‘International Christian Community – Komunitas Kristen Internasional’ dibentuk ulang sebagai ‘International Community’ dan kemudian lagi dimodifikasi sebagai ‘League of Nations – Liga Bangsa-Bangsa’ dan akhirnya ditransformasi ke ‘United Nations – Perserikatan Bangsa-Bangsa’ menjadi kantor kolonial tetap untuk memberi atau menolak kemerdekaan berbagai bangsa. Adalah kantor Kristen kriminal ini bahwa anak haram dan dimanja Inggris yaitu ‘Israel’ disetujui sebagai negara independen. Sungguh aneh bahwa, Christian club yang memberi kemerdekaan ‘Israel’ ini memberi sertifikat kemerdekaan untuk berbagai tanah Muslim! Memanglah legalitas mereka yang digelari bapak bangsa di berbagai negara Muslim seperti Syeikh Mujib, Jinnah, Kamal Pasha, Abdul Aziz bin Saud dan lain-lainnya datang dari organisasi yang sama yang melegalisasi ‘Israel’! Sungguh suatu kopian! Bayangkan saja di awal abad ke-20 terdapat hanya sekitar 55 negara di dunia dan mayoritas pemecahan ada di Eropa dan hari ini kita punya lebih dari 210 negara independen! Faktanya dari tahun 1990 ke atas kita punya 33 negara merdeka baru. Tanah persatuan mana yang telah dipecah belah untuk menciptakan negara-negara satelit independen itu? Sesungguhnya ‘kebebasan dan kemerdekaan’ bagi negara bangsa di abad ke-19, ke-20 dan ke-21 adalah proyek kolonial. Contoh Kosovo, Ossetia Selatan, Slovakia, Palau, Serbia, Montenegro, Timor Timur, dll jelas-jelas menegaskan fakta ini. Banyak bangsa yang mungkin telah bertarung untuk ini, tapi tidak ada yang mendapatkannya. Kemerdekaan atau penjajahan suatu tanah adalah pada belas kasih UNSC – United Nations Security Council : Dewan Keamanan PBB. Penciptaan dan pengakuan Israel ini di satu sisi dan contoh Palestina dengan lebih dari 65 tahun darah dan pengorbanan di sisi yang lain adalah bukti nyata untuk ini!

Selain itu, jika seseorang memperhatikan tabel berikut, akan menjadi jauh lebih jelas bahwa, pecah belah dan penjajahan adalah proyek yang diterapkan kolonialis yang akhirnya menyelesaikan dengan memberi kemerdekaan hanya setelah menempatkan ‘antek-antek terpercaya dan cocok’ dengan ‘sistem pemerintahan’ mereka dan ‘partai-partai politik sekular (ikut dalam demokrasi)’ seperti Muslim League, Congress, Young Turks dll untuk mengubah tanah itu menjadi satu bentuk kolonialisasi tersembunyi dengan sistem mereka. Inggris telah meninggalkan subbenua India di 1947 silam namun, subbenua itu telah mendapatkan kemerdekaan sedangkan hukum Inggris masih dipraktekkan! Terlebih lagi hari ini kondisi di Iraq dengan Al-Maliki atau di Afghanistan dengan Hamid Karzai jelas-jelas menegaskan bagaimana proyek-proyek itu diulang akhir-akhir ini.

Selain itu, negara-negara seperti Saudi Arabia, Kuwait, Iran, Jordan dan mayoritas bagian Eropa dan Asia tengah dll telah lebih dahulu dipecah dari Khilafah Utsmani dengan bantuan Inggris-Perancis (axis/poros aliansi 3 partai). Terlebih lagi, Inggris dan kantor kolonial Barat seperti PBB dengan mengakui mereka sebagai negara-negara independen menghindarkan Umat Islam dari mencapai persatuan di masa depan. Selain itu untuk mengaspal rencana mereka pecah belah dan pemisahan, mereka telah menciptakan organisasi yang disebut Arab League – Liga Arab atau ‘Oh! I See’ (OIC) atas dasar nasionalistis. Memanglah setelah penghancuran Khilafah di 1924, kata-kata Menteri Luar Negeri Inggris Lord Curzon tampak paling bisa mendemonstrasikan pentingnya Khilafah ketika dia mengumumkan ke House of Commons – DPR Inggris “Kita harus mengakhiri segala sesuatu yang membawa persatuan Islam apapun antara anak-anak kaum Muslim. Sebab kita telah berhasil mengakhiri Khilafah. Jadi kita harus memastikan mereka tidak pernah bangkit lagi, semua persatuan kaum Muslim apakah itu persatuan budaya atau intelektual.”

 Sebab Keterpurukan Umat Islam - Proyek Nasionalisme, Pecah Belah, Penjajahan dan Kemerdekaan
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Download BUKU Sistem Negara Khilafah Dalam Syariah Islam

LANGGANAN ARTIKEL-ARTIKEL BARU BLOG INI → ALAMAT EMAIL:

segera klik link aktivasi di email yang dikirimkan ke anda